VideoBar

Konten ini belum tersedia melalui sambungan terenkripsi.

Jumat, 18 Agustus 2017

MACAM-MACAM JENIS LOGAM

Pengertian Logam dan Jenis-Jenisnya 
Logam merupakan salah satu unsur yang sangat penting bagi kehidupan manusia, hampir semua benda yang dimiliki manusia pada saat ini memiliki unsur logam di dalamnya, misalkan Smarphone mengandung berbagi unsure logam, pisau rumah tangga, bagian-bagian kendaraan bermotor, kaleng minuman dan benda-benda lainnya di sekitar kita.
Nah, berbicara tentang logam, tahukah agan bahwa logam memiliki jenis-jenis dan nama yang berbeda beda diantaranya besi, alumunium, perunggu, timah, kobalt seng dan logam yang lainnya. Jenis-jenis logam tersebut bisa tercipta dari alam atau tercipta karena mencampur logam satu dengan logam yang lainnya dengan bantuan manusia.
Baca juga: 10 logam yang merupakan konduktor terbaik
Nah apa sajakah jenis-jenis logam tersebut? Baca postingan di bawah ini!
1. Besi
 

Besi adalah logam yang berasal dari bijih besi (hasil tambang) yang banyak digunakan untuk kehidupan manusia sehari-hari dalm tbel periodik, besi mempunyai symbol Fe dan memiliki omor atom 26. Besi juga mempunyai nilai ekonomis yang tinggi.
Besi merupakan logam yang paling banyak dan paling beragam penggunaannya. Hal itu dikarenakan beberapa hal seperti: Limpahan besi di kulit bumi cukup besar, Pengolahannya relatif mudah dan murah, serta besi mempunyai sifat-sifat yang menguntungkan serta mudah dimodifikasi.
Salah satu kelemahan besi adalah besi mudah mengalmi korosi. Korosi menimbulkan banyak kerugian karena mengurangi umur pakai berbagai barang atau bangunan yang berbahan besi dan baja.
2. Baja
Coba  pikirkan! Bagaimana menara Eifel di Paris Perancis bisa berdiri kokoh setinggi 300 meter dan tetap dapat bertahan bertahun-tahun meskipun terkena hempasan angin kuat maupun gempa? Salah satunya alsannya adalah disebabkan karena struktur dan bahan dasar bangunan yang kuat yaitu baja. Tahukah Agan apa itu baja?
Baja atau disebut besi hitam biasanya digunakan sebagai komponen utama pada mesin, rangka mobil, kapal, kereta, perkakas, senjata, dan sebagai rangka bangunan. Baja sebenarnya merupakan logam paduan (alloy) antara logam besi (Fe) sebagai bahan utama dengan karbon (C) sekitar 0,2% hingga 2,1%. Selain karbon dalam baja juga terkandung mangan (Mn), fosfor (P), sulfur (S), silicon (Si), dan sebagian kecil oksigen (O), nitrogen (N), dan alumunium (Al). Peningkatan kualitas baja biasanya dilakukan dengan penambahan nikel (Ni), krom (Cr), molybdenum (Mo), boron (B), titanium (Ti), vanadium (V), dan niobium (Nb). Fungsi unsur karbon dalam baja adalah sebagai bahan pengeras dan meningkatkan kekuatan tariknya sehingga dapat mencegah pergeseran atom-atom dalam logam baja. Hal ini disebabkan karena karbon dapat mengisi ruang kosong antar atom besi pada ikatan logam sehingga lebih rapat dan keras.
3. Stainless steel (Baja tahan karat)
Baja adalah logam yang sangat kuat, tetapi baja akan menjadi rapuh karena terkena korosi. Guna mencegah terjadinya korosi, biasanya pada  baja akan ditambahkan dengan  kromium (Cr) minimal 11% dari total bahan. Penambahan kromium (Cr) akan membentuk lapisan yang keras pada permukaan baja dan dikenal dengan stainless steel (baja tahan karat). Stainless steel ini banyak digunakan sebagai bahan dalam pembuatan alat-alat dapur seperti kompor maupun, sendok, wajan,panic dan sebagai bahan dalam pembuatan pagar.
4. Kromium
Kromium adalah logam yang memiliki lambing Cr. Kromium memiliki sifat berkilau, keras dan bewarna perak
abu-abu dan tahan karat. Kromium biasanya digunakan untuk melapisi logam-logam lain seperti baja dan menghasilkan logam baru yaitu stainless steel. Selain pelapis logam kromium juga digunakan sebagai pelapis ornament-ornamen bangunan, komponen kendaraan dan pe;apis perhiasan yang terbuat dari emas.
5. Seng (Zink)
Seng atau zink adalah logam yang dengan lambing Zn. Seng telah lama digunakan paling tidak sejak abad ke-10 SM. Logam seng merupakan logam yang berwarna putih kebiruan, berkilau dan bersifat diamagnetik. Walaupun demikian seng yang kebanyakan di jual oleh pemilik took material tidak berkilau. Seng memiliki karakteristik kurang padat dibandingkan besi  dan memiliki struktur Kristal heksagonal. Logam seng merupakan logam yang keras dan rapuh pada berbagai macam suhu dan dapat ditempa pada suhu 100-150 derajat celcius. Seng juga lebih mampu menghantarkan listrik daripada logam-logam lainnya dan seng memiliki titik lebur terendah diantara semua logam lainnya.
6. Galvanum (Baja Ringan)
Jika  melihat rumah yang sedang dibangun, adakalanya kamu melihat rangka atap berwarna putih atau perak. Tahukah kamu apa itu? Rangka atap tersebut adalah baja ringan atau disebut galvanum.
Galvanum merupakan logam baja tipis yang dilapisi oleh campuran logam yang terdiri atas alumunium (Al) sebanyak 55%, seng (Zn) sebanyak 43%, dan silicon (Si) sebanyak 1,6%. Jika dibandingkan dengan kayu sebagai atap rumah material galvanum lebih ramah lingkungan, anti karat, dan memiliki ketahanan sangat tinggi.
7. Perunggu
Perunggu merupakan logam campuran yang mengandung tembaga (Cu) sebagai komponen utamanya dengan jenis logam lain seperti timah (Sn). Selain dengan timah logam lain yang dapat dicampurkan yaitu mangan (Mn), aluminium (Al), fosfor (P), atau silikon (Si). Pada umumnya, dalam perunggu terkandung tembaga sebesar 88% sedangkan 12% adalah timah.
Titik lebur dari perunggu beragam, tergantung dengan perbandingan komponen penyusunnya. Umumnya perunggu memiliki titik lebur 950 C. Perunggu juga tidak dapat ditarik magnet. Tetapi, jika dalam pembuatannya diberi unsur besi atau nikel maka juga dapat ditarik magnet. Perunggu ini lebih kuat dari pada logam tembaga dan digunakan secara luas dalam industri. Perunggu juga tahan terhadap korosi akibat air laut, sehingga perunggu banyak digunakan sebagai kincir kapal dan bagian lain dari kapal yang berhubungan dengan air laut. Selain itu perunggu juga banyak digunakan pembuatan prasasti, alat musik gong dan alat gamelan, serta digunakan untuk membuat medali.
8.Timah
Timah merupakan logam yang tidak mudah teroksidasi sehingga timah tahan dengan karat, biasanya timah digunakan untu melapisi logam lainnya agar logam tersebut juga tahan terhadap karat. Timah diperoleh dari mineral kasiterit yang terbentuk sebagai oksida.
9. Tembaga
Tembaga merupakan unsure kimia logam yang memiliki lambing Cu. Tembaga merupan konduktor yang mengalirkan listrik dan panas dengan baik oleh karena itu tembaga merupakan logam yang digunakan untuk membuat isi kabel. Tembaga murni memiliki sifat halus dan lunak serta bewarna jingga kemerahan. Biasanya tembaga akan dicampur dengan timah untuk membuat logam perunggu.
10. Kuningan
Kuningan merupakan logam paduan antara tembaga (Cu) dan seng (Zn). Perbandingan antara tembaga dan seng beragam, tergantung dengan karakteristik kuningan yang ingin dihasilkan. Namun, umumnya kadar tembaga antara 60-90% dari massa total. Kuningan banyak digunakan sebagai dekorasi karena memiliki warna yang cerah seperti emas. Selain itu kuningan juga banyak digunakan sebagai bahan dalam membuat alat-alat rumah tangga dan alat musik seperti terompet dan snar drum.
Tahukah Agan bahwa kandungan tembaga dalam kuningan mampu membunuh bakteri seperti Staphylococcus aureus, E. coli, dan Pseudomonas aeruginosa dalam waktu beberapa menit hingga beberapa jam setelah menempel. Tembaga ini dapat membunuh mikroorganisme tersebut dengan beberapa mekanisme, antara lain: merusak struktur membran sel bakteri sehingga bakteri dapat mati, menganggu keseimbangan ion dalam bakteri, mengganggu tekanan osmosis, dan membentuk senyawa hidrogen peroksida (H2O2) pada membran bakteri
11. Kobalt
Kobalt merupakan logam yang bewarna abu-abu perak yang eras dan berkilau yang memiliki lambing Co dan nomor atom 27 yang biasa digunakan pada kertas perak dan kawat.

12. Nikel
Nikel merupakan unsure kimia logam dengan lambing Ni.Nikel adalah logam yang memilki sifat tahan karat. Nikel murni bersifat lembek, tetapi bila dipadukan dengan besi dan, krom dan logam lainnya maka dapat membentuk baja yang keras dan tahan karat.

http://awalilmu.blogspot.co.id/2015/10/pengertian-logam-dan-jenis-jenisnya.html

MACAM-MACAM JENIS PLASTIK

a. PETE (Polyethylene Terephthalate) atau Kode 1
PETE atau PET merupakan salah satu plastik yang
sering digunakan sebagai wadah makanan. Plastik PETE dapat kita temukan pada hampir semua botol air mineral dan beberapa pembungkus. Plastik ini dirancang untuk satu kali penggunaan saja. Jadi, jika digunakan berulang dapat meningkatkan resiko ikut terkonsumsinya bahan plastik dan bakteri yang berkembang pada bahan itu. Hal ini disebabkan jenis plastik PETE ini sulit untuk dibersihkan dari bakteri dan bahan plastik PETE dapat bersifat racun. Plastik ini sebaiknya didaur ulang dan tidak digunakan kembali.


b. HDPE (High-Density Polyethylene) atau Kode 2
Plastik HDPE merupakan jenis plastik yang biasanya digunakan untuk membuat botol susu, botol deterjen, botol shampo, botol pelembab, botol minyak, mainan, dan beberapa tas plastik. HDPE merupakan plastik yang paling umum didaur ulang dan dianggap plastik paling aman. Proses daur ulang plastik ini cukup sederhana dan tidak membutuhkan biaya banyak. Plastik HDPE ini sangat keras dan tidak mudah rusak karena pengaruh sinar matahari, panas yang tinggi, atau suhu yang dingin. Karena itu, HDPE digunakan untuk membuat meja piknik, tempat sampah, dan produk lain yang membutuhkan ketahanan terhadap cuaca.


c. PVC (Polyvinyl Chloride) atau Kode 3
Plastik PVC memiliki sifat lembut dan fleksibel. Plastik jenis ini biasa digunakan untuk membuat plastik pembungkus makanan, botol minyak sayur, dan mainan anak-anak seperti pelampung renang. Selain itu juga digunakan untuk membuat pipa plastik, dan komponen kabel komputer. PVC dikhawatirkan sebagai “plastik beracun” karena mengandung berbagai racun yang dapat mencemari makanan. Plastik ini juga sukar didaur ulang. Produk PVC sebaiknya tidak digunakan kembali sebagai pembungkus makanan.




d. LDPE (Low-Density Polyethylene) atau Kode 4
LDPE biasa ditemukan pada pembungkus baju, kantung pada layanan cuci kering, pembungkus buah-buahan agar tetap segar, dan pada botol pelumas. LDPE dianggap memiliki tingkat racun yang rendah dibandingkan dengan plastik yang lain. LDPE tidak umum untuk didaur ulang, jika didaur ulang plastik LDPE biasanya digunakan sebagai bahan pembuat ubin lantai.


e. PP (Polypropylene) atau Kode 5
Plastik PP bersifat kuat, ringan, dan tahan terhadap panas. Plastik PP mampu menjaga bahan yang ada di dalamnya dari kelembaban, minyak dan senyawa kimia lain. PP biasanya digunakan sebagai pembungkus pada produk sereal sehingga tetap kering dan segar. PP juga digunakan sebagai ember, kotak margarin dan yogurt, sedotan, tali, isolasi, dan kaleng plastik cat. Plastik dari PP dianggap aman jiga digunakan kembali dan dapat didaur ulang.

f. PS (Polystyrene) atau Kode 6
Polystyrene atau styrofoam merupakan plastik yang murah, ringan, dan mudah dibentuk. Plastik ini banyak digunakan dalam berbagai kebutuhan. Biasanya plastik PS digunakan sebagai botol minuman ringan, karton telor, kotak makanan, dan pembungkus bahan yang akan dikirim dalam jarak jauh. Plastik PS ini mudah rusak dan rapuh, sehingga mudah terpotong-potong menjadi kecil dan mudah mencemari lingkungan. Senyawa styrene pada plastik polystyrene mungkin bisa lepas dari plastik tersebut dan jika terkonsumsi dapat memicu kanker dan gangguan sistem reproduksi. Oleh karena itu, jika memungkinkan kita dapat menghindari plastik ini untuk digunakan sebagai pembungkus makanan.


g. Bahan Plastik Lain (BPA, Polycarbonate, dan LEXAN) atau Kode 7
Kategori plastik dengan kode 7 ini digunakan sebagai kode plastik dengan bahan selain bahan yang telah dipaparkan sebelumnya. Plastik ini biasanya digunakan untuk membuat aksesoris kendaraan, namun ada juga pabrik yang menggunakan plastik ini sebagai bahan baku botol minuman bayi dan pembungkus makanan. Penggunaan plastik ini sebagai botol minuman dan pembungkus makanan sangat tidak dianjurkan, karena salah satu zat penyusun plastik ini misalnya BPA (Bisphenol A) merupakan senyawa yang dapat mengganggu kerja hormon-hormon tubuh. Oleh karena itu sebaiknya kamu menghindari penggunaan plastik yang memiliki kode 7 (tujuh) ini.
Demikian postingan saya tentang Macam-macam Jenis Plastik Lengkap dan semoga bermanfaat untuk agan semua dan kita juga wajib menjaga ligkungan dengan membuang sampah erutama palstik pada tempatnya serta mendaur ulangnya.

http://awalilmu.blogspot.co.id/2015/10/macam-macam-jenis-plastik-lengkap.html



1. PETE atau PET (polyethylene terephthalate)

Sifat
Jernih,kuat,tahan pelarut, kedap gas dan air, melunak pada suhu 80oC

Contohnya
Botol minuman, minyak goreng, selai peanut butter, kecap dan sambal, tray biskuit
2. HDPE (high density polyethylene)

Sifat
Keras hingga semi fleksibel, tahan terhadap bahan kimia dan kelembaban, permeabel
terhadap gas, permukaan berlilin (waxy) buram (opaque), mudah diwarnai, diproses
dan dibentuk, melunak pada suhu 75oC
            Contohnya
                Botol susu cair dan juice, tutup plastik, kantong belanja dan wadah es krim


3.  PVC (poly vinyl chloride)

Sifat
Kuat, keras, bisa jernih, bentuk dapat diubah dgn pelarut, melunak pada suhu 80oC

Contohnya
Botol jus, air mineral, minyak sayur, kecap, sambal, pembungkus makanan (food wrap)


4. LDPE (low density polyethylene)
Sifat
Mudah diproses, kuat, fleksibel, kedap air, permukaan berlilin, tidak jernih tapi tembus
cahaya, melunak pada suhu 70oC

Contohnya
           Pot yoghurt, kantong belanja (kresek), kantong roti dan makanan segar, botol yang
           dapat ditekan


5. PP (polypropylene)
Sifat
Keras tapi fleksibel, kuat, permukaan berlilin, tidak jernih tapi tembus cahaya, tahan
terhadap bahan kimia, panas dan minyak, melunak pada suhu 140oC

Contohnya
Pembungkus biskuit, kantong chips kentang, krat serealia, pita perekat kemasan dan
sedotan


6. PS (polystyrene)

Sifat
Jernih seperti kaca, kaku, getas, buram, terpengaruh lemak dan pelarut, mudah
dibentuk, melunak pada suhu 95oC
Contohnya
Wadah makanan beku, sendok, garpu Polistiren busa (EPS – ‘stryofoam’) Bentuk busa, ringan, getas, kaku, biasanya berwarna putih Wadah makanan siap saji, cup kopi


7. Other 
(SAN-stryene acrylonitrite)
(ABS-acrylonitrite butadienestyrene) 
(PC-poly carbonate nylon)

SifatKeras, jernih, tahan panas 
Contohnya
Galon air mineral, botol susu bayi


PLASTIK
Periksalah bagian bawah botol plastik air mineral atau kotak makanan! Kamu akan menemukan beberapa Logo, seperti segitiga yang bertuliskan PETE, HDPE, PVC, LDPE, PP, PS, dan jenis plastik lainnya. Apa maksud dari logo-logo tersebut?
 Logo tersebut bukan berarti plastik tersebut dapat didaur ulang atau digunakan kembali melalui proses kimia. Tetapi logo tersebut merupakan identitas bahan yang digunakan untuk membuat plastik. Memahami logo-logo tersebut akan memudahkan kita dalam memilih plastik yang sesuai untuk kebutuhan dan jenis plastik mana yang dapat didaur ulang. Agar kamu semakin paham tentang bahan-bahan untuk membuat plastik ayo pelajari penjelasan berikut ini!
Pengertian Plastik



botol plastik
Istilah plastik mencakup produk polimerisasi sintetik atau semi-sintetik. Mereka terbentuk dari kondensasi organik atau penambahan polimer dan bisa juga terdiri dari zat lain untuk meningkatkan performa atau ekonomi. Ada beberapa polimer alami yang termasuk plastik. Plastik dapat dibentuk menjadi film atau fiber sintetik. Nama ini berasal dari fakta bahwa banyak dari mereka "malleable", memiliki properti keplastikan. Plastik didesain dengan variasi yang sangat banyak dalam properti yang dapat menoleransi panas, keras, "reliency" dan lain-lain. Digabungkan dengan kemampuan adaptasinya, komposisi yang umum dan beratnya yang ringan memastikan plastik digunakan hampir di seluruh bidang industry

Pellet atau bijih plastik yang siap diproses lebih lanjut (injection molding, ekstrusi, dll).Plastik dapat juga menunjuk ke setiap barang yang memiliki karakter yang deformasi atau gagal karena shear stress, lihat keplastikan (fisika) dan ductile.
Plastik dapat dikategorisasikan dengan banyak cara tapi paling umum dengan melihat tulang-belakang polimernya (vinyl{chloride}, polyethylene, acrylic, silicone, urethane, dll.). Klasifikasi lainnya juga umum.

 Plastik adalah polimer; rantai panjang atom mengikat satu sama lain. Rantai ini membentuk banyak unit molekul berulang, atau "monomer". Plastik yang umum terdiri dari polimer karbon saja atau dengan oksigen, nitrogen, chlorine atau belerang di tulang belakang. (beberapa minat komersial juga berdasar silikon). Tulang-belakang adalah bagian dari rantai di jalur utama yang menghubungkan unit monomer menjadi kesatuan. Untuk mengeset properti plastik grup molekuler berlainan "bergantung" dari tulang-belakang (biasanya "digantung" sebagai bagian dari monomer sebelum menyambungkan monomer bersama untuk membentuk rantai polimer). Pengesetan ini oleh grup "pendant" telah membuat plastik menjadi bagian tak terpisahkan di kehidupan abad 21 dengan memperbaiki properti dari polimer tersebut.

 Pengembangan plastik berasal dari penggunaan material alami (seperti: permen karet, "shellac") sampai ke material alami yang dimodifikasi secara kimia (seperti: karet alami, "nitrocellulose") dan akhirnya ke molekul buatan-manusia (seperti: epoxy, polyvinyl chloride, polyethylene)
Plastik adalah benda yang termasuk kedalam kelompok anorganik untuk mengetahui cara mengolah sampah anorganik baca juga postingan  Prinsip Mengolah Limbah Organik dan Anorganik

Sabtu, 17 September 2016

HASIL KREASIKU DAN KARYA SISWA

HIASAN DINDING DARI 

HIASAN DINDING DARI LIMBAH KERTAS

HIASAN DINDING DARI KAPAS DAN SERBUK GERGAJI

BUNGA SAKURA DARI KANTUNG PLASTIK
VAS DARI LIMBAH KERTAS

BUNGA DARI KANTUNG PLASTIK
VAS DARI LIMBAH KERTAS

MERAK DARI LIMBAH KERTAS


BUNGA DARI LIMBAH PLASTK 
VAS DARI LIMBAH KERTAS

HIASAN DINDING DARI AMPAS KELAPA 
DAN SERBUK GERGAJI

HIASAN DINDING DARI BENANG WOOL

TEMPAT TISUE DARI PELEPAH PISANG

Sabtu, 06 Februari 2016

BUNGA DARI LIMBAH PLASTIK

BUNGA LILY DARI LIMBAH KANTUNG PLASTIK

Bahan: kantung plastik ukuran agak tebal.
            Plastik mika/amplop mika bekas warna hijau
            Putik dan tangkai
            Lilin
            Lem bakar
            vas bunga dari stik es
          
Alat :   Gunting
            Korek api

Cara membuat :
  1. Lipat kantung plastik menjadi 2, lipat lagi menjadi 3,kembali lipat 2,potong bentuk setengah kelopak bunga ( menjadi 6 kelopak seperti yang tampak pada gambar 3 )
  2. Nyalakan lilin panaskan bagian yang telah ditandai garis hitam, panaskan kembali tengah kelopak setengah bagian saja.
  3. Lubangi tengah bunga ,masukan putik dan kelopak pasangkan tangkai
  4. Buat daun dari plartik mika yang dipotong runcing memanjang , bagian bawah jangan terputus dan digulung.
  5. Rekatkan dengan lem bakar pada dasar Vas bunga.
  6. Langkah terakhir masukan tangkai pada tengah gulungan mika perkuat dengan lem bakar 
Selamat mencoba

-
  Gambar 2. Alat dan bahan

Gambar 3. Guntingan kelopak &bagian yang dipanaskan

Rabu, 08 Februari 2012

MAHAR UANG

RAMA DAN SINTA

Bahan :
1. Pigura
2. Uang kertas
3. Lem
4. Double Tape
5. Pita mote



Alat :
1. tusuk gigi
2. karbon jahit

3. pensil

Cara membuat :
1. sediakan desain gambar dengan ukuran sesuai keinginan
2. jiplak gambar dengan menggunakan karbon jahit pada alas pigura
3. lipat uang kertas memanjang menjadi 6 bagian
4. buat kumparan dengan tekhnik menghias bulu kertas dari uang kertas
5. isikan pada desain / gambar yang sudah dipola pada pigura
6. rekatkan menggunakan double tape/lem bagi yang menghendaki gambar permanen

catatan :
Bisa diterapkan untuk membuat hiasan dinding dari daur ulang kertas buffalo

Semoga bermanfaat dan terima kasih buat NN atas karyanya